Unik, Layanan Seluler Islamkan Ribuan Warga Saudi

Layanan seluluer untuk menyebarkan Islam

Layanan seluluer untuk menyebarkan Islam

Sebuah layanan telepon seluler dengan pengkhotbah spesialis yang berupaya untuk mendorong non-Muslim untuk memeluk agama Islam sejauh ini telah berhasil membantu sekitar 5.480 orang memeluk agama Islam.

Pelayanan “Bring Me to Islam” (Bawa Saya ke Islam) yang dijalankan oleh Biro Koperasi untuk Panggilan dan Kesadaran dalam Masyarakat di Al-Badee’a, di ibukota telah memiliki pada 18 staf penuh-waktu dan 50 orang lainnya, yang memberi mereka kemampuan dalam mencakup 12 bahasa yang berbeda.

Masing-masing menerima rata-rata sekitar 300 pesan yang memberitahu mereka tentang nomor telepon dan rincian umat Islam potensial, dan mereka telah sejauh ini membantu 5.480 orang yang memeluk Islam melalui sekitar 800.000 panggilan telepon yang berlangsung rata-rata tujuh menit bagi masing-masing penelpon.

Skema “Bring Me to Islam” bertujuan untuk menginformasikan orang-orang mengenai Islam dengan menerima informasi dari siapa saja yang ingin membantu seorang non-Muslim belajar tentang Islam dengan mengirimkan rincian nomor telepon mereka, kebangsaan, agama dan bahasa yang mereka gunakan, yang kemudian dianalisa oleh Biro yang lalu menugaskan seorang ulama yang tepat untuk menghubungi mereka.

Jika orang itu memeluk Islam, penyedia informasi sebenarnya atas individu tersebut akan diberitahukan oleh Biro.

Menurut kebijakan Biro, identitas dan jumlah penyedia informasi dan jumlah ulama yang membuat kontak dengan calon Muslim potensial, keduanya tetap rahasia.

Seorang Filipina di Al-Qariyat yang memeluk Islam sembilan bulan yang lalu, sementara itu, dilaporkan telah meyakinkan anggota keluarganya yang lain untuk melakukan hal yang sama melalui Internet.

Tak lama setelah masuk Islam, pria tersebut dilaporkan menyiapkan kamera di komputer rumah untuk mengajari istri dan lima anak-anak tentang manfaat Islam, yang menyebabkan mereka akhirnya mengucapkan Syahadat, dan istrinya mengubah namanya menjadi Fatimah.

Kata pria itu kebahagiaannya “tak terlukiskan” setelah dia masuk Islam, yang, katanya, “memiliki spiritualitas yang absen dalam agama-agama lain”

Pengkhotbah akan menelepon lagi jika orang tersebut menunjukkan keinginan untuk terus menerima panggilan telepon tersebut, Okaz menyampaikan, menambahkan bahwa dari sekitar 800.000 panggilan telepon yang dibuat, memakan biaya 120.000 riyal Saudi ($ 32.000).

Pada bulan September, lebih dari 600 warga negara China yang bekerja pada proyek Rail Haramain juga telah memeluk Islam di sebuah upacara baru-baru ini di Makkah, menurut laporan Gulf News.

Mereka adalah pekerja dari Perusahaan Kereta Api China, yang memenangkan kontrak multi-miliar untuk menerapkan 450-km rel yang menghubungkan kota-kota suci Mekkah dan Madinah melalui Jeddah dan Khum.

“Konversi mereka terjadi 24 jam setelah mendapatkan buku yang memperkenalkan Islam dalam bahasa China di tempat kerja mereka di Arafah, yang berada di luar kawasan Haram,” kata Dr Abdul Aziz Al Khudhairi, Wakil Menteri di Governorat Mekah, mengatakan, menambahkan bahwa pujian atas hal itu diberikan ke Kantor Panggilan dan Penyuluhan untuk Ekspatriat di Makkah.

Di antara yang memeluk Islam, ada 70 pekerja yang terlibat dalam pembangunan proyek monorel Makkah, yang menghubungkan kota suci dengan tempat-tempat suci di Mina, Muzdalifa dan Arafah.

“Upaya sedang dilakukan untuk menyebarkan pesan Islam di antara sekitar 5.000 warga negara China yang bekerja pada proyek kereta api Haramain,” katanya.

Mayoritas Saudi adalah Muslim Sunni. Sekitar 15% dari warganya adalah Muslim Syiah, yang sebagian besar tinggal di Provinsi Timur, dengan konsentrasi terbesar di Qatif, Al-Ahsa, dan Dammam, konsentrasi besar lain ditemukan di Najran, di samping minoritas kecil di Madinah.

Populasi non-Muslim Arab Saudi yang dominan ditemukan dalam populasi pekerja asing. Arab Saudi memiliki perkiraan penduduk asing sekitar 8 juta, yang kebanyakan adalah Muslim. Penduduk asing yang dilaporkan termasuk 1,5 juta orang India, Bangladesh 1,5 juta, 1,2 juta Filipina, 1 juta warga Pakistan, 1 juta orang Mesir, 600.000 Indonesia, 400.000 Sri Lanka, 350.000 Nepal, 250.000 orang Palestina, 150.000 Lebanon, 100.000 Eritrea, dan 30.000 orang Amerika.

About senyumislam

senyum

Posted on Januari 22, 2013, in Mualaf, Perkembangan Islam. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: